Tiga tipe manusia

/ Comments


JADILAH PEJUANG SEJATI!

Oleh: Irwan Burhanudin

قال الله تعالى : هُوَ الَّذِى خَلَقَ الْمَوْتَ وَالحَياةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً وَهُوَ العَزِيزُ الغَفُورُ (الملك:2)

Artinya :` Dialah yang telah menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji kalian , siapa di antara kalian yang paling bagus amalnya, dan Dialah yang Maha Gagah serta Maha Pengampun` (Q.S al-Mulk; 67:2).

Ayat di atas memberi penjelasan kepada kita bahwa, Allah swt mengumpamakan kehidupan manusia di dunia ini bagaikan sebuah perlombaan, di mana orang yang paling hebat dialah yang berhak menjadi pemenang; maka begitupun kehidupan manusia, siapa yang paling bagus perbuatannya maka dialah yang paling berhak untuk mendapatkan keridlaan Allah swt (surga).

Abu Izzudin (2006:80) menyebutkan bahwa kehidupan dunia ini adalah pendakian prestasi, mengumpulkan kesuksesan-kesuksesan kecil menjadi besar bahkan luar biasa. Selanjutnya beliau mengumpamakan kehidupan ini umpama mendaki gunung. Ketika kita mendaki gunung maka kita akan mengalami berbagai halangan dan rintangan, mulai dari jalan yang mendaki, batu yang terjal, jurang yang curam, ataupun rumput ilalang yang tingginya melebihi badan kita; namun semua itu kita lewati dengan gigih karena ingin mencapai puncak gunung tersebut.

Begitupun kehidupan ini, untuk mencapai puncak prestasi (ridla Allah) maka tentu kita dihadapkan pada ujian-ujian dan rintangan yang harus kita lalui; baik itu kesengsaraan hidup, ujian materi, ujian nyawa dan lain sebagainya harus mampu kita lewati untuk mencapai kesuksesan tersebut. Allah menjelaskan bahwa kita jangan pernah mengira akan masuk surga, padahal kita belum mengalami ujian dan rintangan seperti yang telah dialami orang-orang sebelum kamu, disiksa, kurang harta, perang dan ujian sebagainya yang telah mereka alami (Q.S al-Baqarah:2:214).

Terkadang kita suka merasa sudah layak dan pantas masuk ke dalam surga Allah hanya mengandalkan bahwa kita suka melaksanakan shalat, shaum, zakat, haji atau ibadah yang lainnya; padahal kata Allah swt kalaulah kalian coba menghitung seluruh pahala ibadah kamu, maka tidak akan cukup untuk membayar nikmat yang pernah kalian rasakan. Orang-orang yang masuk ke dalam surga Allah bukan semata karena amal baik mereka, tapi dibarengi dengan adanya Rahmat dari Allah swt (H.R Muslim).

Selanjutnya Abu Izzudin (2006:80-81) menyebutkan bahwa ada tiga (3) tipe manusia ketika dia sedang menjalani pendakian, yaitu :

1)       Quitters, yaitu tipe orang yang tergesa-gesa ingin mencapai tujuan,mudah menyerah, tidak mau ambil resiko, senang patah arah, dan tidak berani mencoba karena takut gagal (kumeok memeh dipacok=peribahasa Basa Sunda). Tipe orang semacam ini adalah tipe orang yang pikirannya sudah dipenuhi oleh rasa suudz dzan dan Negative thinking, memilih aman daripada menghadapi resiko, tak punya nyali untuk menatap kehidupan ke depan dengan hal positif. Peristiwa perang badar dapat dijadikan contoh untuk menggambarkan tipe orang seperti ini. Ketika Rasuullah saw berangkat perang dari kota Madinah dengan membawa pasukan berjumlah 300-an tentara menuju medan pertempuran; namun di tengah perjalanan ada beberapa orang (+ 30-an) terbujuk rayu oleh hasutan Abdullah bin Ubay yang note bene dia adalah seorang munafiq, ia mengatakan untuk apa kita repot-repot perang mengorbankan jiwa kita, mendingan kita pulang lagi; akhirnya ketigapuluh orang ini pulang lagi ke Madinah. Namun dengan Pertolongan Allah Rasulullah dengan pasukannya yang hanya berjumlah + 270 orang bisa mengalahkan kaum kafir Quraisy yang berjumlah 1000 orang. Dari kisah di atas kita melihat bahwa mereka yang membelot adalah mereka yang sudah dihantui perasaan takut terlebih dahulu, dan orang yang tidak mau mengambil resiko.

2)      Campers, tipe ini adalah orang yang mau berusaha untuk meraih apa yang dia inginkan, dia mau mengambil resiko, namun dia merasa puas dengan apa yang ia raih pada saat itu tanpa mau berusaha untuk mencapai keberhasilan yang lain. Kita umpamakan tipe ini adalah seorang siswa yang sudah merasa puas mendapat nilai enam (6) dari hasil ulangannya tanpa ada kemauan untuk meningkatkannya lagi. Tipe ini menurut pandangan Islam dikategorikan salah, sebab Allah swt berfirman “ apabila kamu telah selesai dari satu urusan maka kerjakanlah urusan yang lain “ (al-Insyirah:94;7). Artinya di sini bahwa Islam memerintahkan kepada umatnya untuk tidak puas dalam satu keberhasilan, tapi ia harus bisa mencapai keberhasilan-keberhasilan yang lain.

3)      Climbers, tipe yang ketiga ini adalah tipe pendaki sejati. Apapun rintangan dan cobaan ia akan tempuh demi misinya, dan ketika berhasil maka ia akan mencoba untuk mendaki tujuan yang lain meskipun dengan resiko yang tinggi. Cerita tentang salah seorang sahabat Rasulullah saw bisa mewakili untuk menjelaskan tipe yang ketiga ini. Al-Aswad adalah seorang sahabat Rasulullah yang berkulit hitam legam dan tergolong orang yang biasa-biasa. Selanjutnya dikisahkan bahwa ia menaksir seorang perempuan cantik rupawan dengan kulit yang putih; saking ia naksirnya sehingga ia memberanikan diri melamar gadis tersebut, bagaimana reaksinya? Sudah kita duga keluarga si gadis itu menolak mentah-mentah al-Aswad. Namun saking cintanya maka ia mengadu kepada Rasulullah saw dan menceritakan kejadiaannya. Maka Rasuullah memerintahkan seorang sahabat untuk menemani al-Aswad melamar gadis tersebut. Ketika kelurga gadis tersebut menerima al-Aswad mengajukan lamaran lagi atas nama Rasulullah, maka dengan ketaatan terhadap Rasulullah maka keluarga gadis tersebut menerima al-Aswad. Ketika mendekati hari pernikahan, al-Aswad pergi ke pasar untuk membeli perlengkapan pernikahan. Namun di pasar ia mendengar seruan Rasulullah saw untuk berjihad, maka ia urungkan niat untuk membeli perlengkapan perang, namun ia alihkan untuk membeli perlengkapan perang dan ia berangkat ke medan pertempuran dan bertempur dengan gagah berani sehingga ia menemui apa yang diharapkannya mati syahid. Rasulullah pun merasa takjub dan meneteskan air matanya mendengar wafatnya al-Aswad yang rela mengorbankan pernikahannya demi berperang di jalan Allah. Dari kisah tersebut memberi gambaran kepada kita bagaimana perjuangan al-Aswad  untuk mendapatkan pujaan hatinya walaupun resikonya akan ditolak mentah-mentah; namun ketika ia telah berhasil mendapatkan gadis tersebut ia juga berani untuk mengambil cita-cita yang lebih mulia yaitu berperang, walaupun resikonya kematian yang akan menghilangkan kesempatan untuk menikahi si gadis yang sangat ia cintai.

Itulah gambaran tiga tipe manusia ketika mengarungi ujian, tinggal kita bertanya pada diri termasuk yang manakah diri kita ini ? wallhu `alam bishshawab

 



Artikel Islam Terbaru

Artikel Sebelumnya...

Berita Pesantren Terbaru

Berita Sebelumnya...

Mahabbah
Kasih Sayang

dasar kepercayaan akan persamaan dan keinginan baik untuk mewujudkannya

Tawadhu
Rendah Hati

sikap mensyukuri terhadap
apa yang telah diberikan
oleh Sang Maha Perkasa

Taawun
Kerja Sama

saling tolong-menolong
akan membuat
kekuatan tak terkalahkan

Amanah
Kejujuran

mengembangkan
keseimbangan antara
hak dan kewajiban

Mujahadah
Kesungguhan

menundukkan nafsu guna memenuhi kewajiban Allah dan menjauhi laranganNya


persistarogonglogo lite

Pesantren Persatuan Islam Tarogong Garut
Jalan Terusan Pembangunan No 1 Rancabogo Tarogong Kidul Garut 44151
Tel/Fax: (0262) 234657, 540453 Email: info@persistarogong.com