Modern Tanpa Harus Meninggalkan Sunnah

/ Comments

Di masa sekarang, hampir tidak ada seorang pun yang terlepas dari kehidupan dan budaya modern. Seluruh lapisan masyarakat, baik tua maupun muda, kaya ataupun miskin, mereka sudah terinfeksi oleh virus modernisme. Namun apakah dengan kaeadaan masyarakat sekarang yang serba modern ini ketaatan masyarakat terhadap kewajiban dan tuntutan agama tetap mereka laksanakan sebagaimana mestinya?

Ternyata modernitasnya masyarakat berbanding terbalik dengan ketaatan mereka terhadap agama. Hal ini dapat dibuktikan dengan hilangnya kesadaran masyarakat dalam melaksanakan sunnah-sunnah Rosulullah s.a.w. Salah satunya lebih banyak menggunakan media internet untuk berinteraksi daripada silaturrahmi secara langsung. Memang hal ini tidak disalahkan dan sah sah saja. Tapi apakah ketika seseorang berinteraksi dalam dunia maya sama dengan ia berinteraksi dalam dunia nyata? Banyak orang yang akrab dalam situs jejaring sosial tetapi saat bertemu langsung seperti tidak kenal dan tidak saling menyapa sama sekali.

Hal ini sangat dikhawatirkan, karena jelas sangat bertentangan dengan hadits nabi Muhammad s.a.w. Yang berbunyi :

“Barangsiapa yang ingin dilapangkan rizkinya dan ingin dipajangkan umurnya, maka hendaklah ia menyambungkan silaturrahmi.”

Maksud dari silaturrahmi diatas adalah silaturrahmi yang sebenarnya. Yaitu seseorang berkunjung ke rumah orang lain. Selain memenuhi kebutuhan manusia sebagai makhluk sosial, yaitu berhubungan dan berkomunikasi dengan orang lain, silaturrahmi juga bisa melapangkan rizki dan memanjangkan umur. Ini sangat logis karena ketika seseorang berkunjung ke tempat orang lain, secara otomatis pribumi akan memberikan jamuan. Maka hal inilah yang menjadi rizki bagi orang yang suka berkunjung.

Lalu bagaimana dengan dipanjangkan umur? Apakah memang bisa? Tentu saja bisa. Ketika seseorang rajin berkunjung ke tempat orang lain, saat dia sudah meninggal maka orang yang sering dikunjunginya akan merasa kehilangan dan akan selalu mengenangnya. Maka inilah yang dimaksud dengan dipanjangkan umurnya.

Apakah berintraksi dalam dunia maya bisa menjamin hal demikian? Meskipun sebutannya sama sebagai silaturrahmi, namun belum tentu jaminan yang dijanjikan Rosulullah itu akan terjadi kepada diri kita.

Kembali lagi kepada pembahasan, bahwa itu merupakan salah satu gaya hidup modern yang mulai mengikis gaya hidup yang menjalankan sunnah Rosulullah. Sabda Nabi :

“Aku meninggalkan dua perkara bagi kalian, kalian tidak akan sesat selama kalian berpegang teguh pada keduanya. Kitab Allah dan Sunnah Rosul-Nya.”

Maksud sunnah diatas adalah hadits-hadits nabi Muhammad yang menjadi salah satu rujukan hukum dalam Islam. Lalu apa hubungannya dengan gaya hidup?

Tatacara hidup bagi ummat Islam lengkap diterangkan dan dicontohkan oleh Rosulullah. Tentu saja keterangannya ada dalam hadits-hadits yang sohih. Maka disinilah titik temu antara hadits diatas dengan gaya hidup bagi seorang muslim. Saat gaya hidup yang modern sudah bertentangan dengan sunnah Rosulullah, maka secara tidak langsung itu sudah meninggalkan dua perkara tadi. Maka kehidupan seseorang sudah berada dalam kesesatan yang nyata.

Lalu bagaimana men-singkronkan antara gaya hidup yang serba modern dengan gaya hidup yang menjalankan sunnah Rosulullah?

Berkaitan dengan hal tadi, yaitu bersilaturrahmi. Ini bisa ada titik temunya. Yaitu ketika seseorang sering berkunjung ke rumah orang lain, hubungan dan komunikasi bisa di lanjutkan di media internet seperti di jejaring sosial, agar terus ada interaksi. Yang menjadi catatan bahwa tetap yang pertama adalah melaksanakan sunnah terlebih dahulu, agar hidup kita tidak dikatakan hidup yang sesat dengan taatnya kita pada agama dan menjalankan segala apa yang diajurkan Rosulullah. Menjauhkan diri dari hal-hal modern juga bukan hal yang memungkinkan. Jalan keluarnya adalah dengan pandai-pandainya kita mencari titik temu antara gaya hidup modern dengan gaya hidup yang sesuai tuntunan Rosulullah s.a.w. (dicki)

Posted from Android


Berita Pesantren Terbaru

Berita Sebelumnya...

Artikel Islam Terbaru

Artikel Sebelumnya...

Mahabbah
Kasih Sayang

dasar kepercayaan akan persamaan dan keinginan baik untuk mewujudkannya

Tawadhu
Rendah Hati

sikap mensyukuri terhadap
apa yang telah diberikan
oleh Sang Maha Perkasa

Taawun
Kerja Sama

saling tolong-menolong
akan membuat
kekuatan tak terkalahkan

Amanah
Kejujuran

mengembangkan
keseimbangan antara
hak dan kewajiban

Mujahadah
Kesungguhan

menundukkan nafsu guna memenuhi kewajiban Allah dan menjauhi laranganNya


persistarogonglogo lite

Pesantren Persatuan Islam Tarogong Garut
Jalan Terusan Pembangunan No 1 Rancabogo Tarogong Kidul Garut 44151
Tel/Fax: (0262) 234657, 540453 Email: info@persistarogong.com